Artikel Kemanusiaan

Jilatan Api Badai Matahari Menuju Bumi, Berbahaya?

Liputan6.com, Houston – Badai sedang berkecemuk di permukaan Matahari. Badai matahari. Dan Bumi berada di garis bidiknya. Sang Surya siap melepaskan sebuah suar (solar flare) kelas-X — jenis terkuat — pada 10 September 2014 pukul 1.45 EDT atau 00.45 WIB, Senin 11 September 2014.

Suar dilecutkan dari bagian Matahari yang menghadap Bumi, yang dikenal sebagai Active Region 2158, yang sebelumnya juga menembakkan suar berkategori intensif. Kedua peristiwa cuaca angkasa itu ditangkap oleh satelit pengawas Surya, Solar Dynamics Observatory milik Badan Luar Angkasa Amerika Serikat (NASA).

Suar surya yang ditembakkan belakangan memenuhi syarat sebagai badai X1,6. Untungnya, tak sampai membahayakan siapapun yang ada di Bumi, juga para astronot yang tinggal di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), demikian ujar pejabat NASA seperti Liputan6.com kutip dari SPACE.com, Kamis (11/9/2014).

Meski demikian, hidup sejumlah orang bisa jadi bisa terpengaruh oleh badai matahari.

“Dampak terhadap komunikasi radio berfrekuensi tinggi di sisi siang Bumi diperkirakan bertahan hingga lebih dari 1 jam,” ujar peneliti Space Weather Prediction Center (SWPC) Badan Cuaca AS dalam pernyataannya.

Efek lebih lanjut bisa dirasakan kemudian pada pekan ini, jika bintik matahari (sunspot) juga menembakkan awan plasma superpanas yang dikenal sebagai coronal mass ejection (CME). CME seringkali disertai jilatan api kuat yang bisa memicu badai geomagnetik saat menghantam Bumi — biasanya 2 sampai 3 hari setelah ledakan.

Badai geomagnetik bisa menimbulkan gangguan sementara pada sinyal GPS, komunikasi radio, dan pembangkit listrik. Juga memicu penampakan intensif aurora.

Menurut peneliti, erupsi yang terjadi Rabu kemarin berpotensi memproduksi CME.

“Informasi awal menunjukkan CME kemungkinan besar terkait dengan peristiwa ini. Namun, analisis lebih lanjut masih dilakukan.”

Para ilmuwan mengklasifikasikan kekuatan jilatan api matahari atau solar flare menjadi 3 tingkat. C yang terendah, M menengah, dan X yang paling kuat.

Suar surya Rabu kemarin berkekuatan X1,6, namun yang terkuat terjadi Februari lalu. Saat bintang kita menembakkan suar raksasa X4,9.

Saat ini, Matahari berada di puncak — atau mendekati puncak– fase aktif siklus cuaca matahari yang berlangsung 11 tahun sekali, yang dikenal sebagai Solar Cycle 24.

Namun, Sang Surya relatif kalem selama Solar Cycle 24 –yang fase maksimalnya diyakini paling lemah dalam 100 tahun.

Sementara, Solar Dynamics Observatory milik NASA adalah salah satu dari beberapa pesawat ruang angkasa, yang secara rutin memantau Matahari untuk melacak aktivitas cuaca luar angkasa dan potensi risiko terhadap astronot dan satelit, terutama badai matahari. (Tnt)

Credit: Elin Yunita Kristanti
http://news.liputan6.com/

badai matahari
Badai Matahari 10 September 2014 (NASA/SDO)